Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) Tanjunganom Nganjuk

Mencetak Generasi Muda Yang Unggul dan Berprestasi

Pengumuman Unair

[LENGKAP]

Penerimaan Mahasiswa Baru Unair

[LENGKAP]

Pengumuman Sekolah

Presiden Resmikan Transformasi Sembilan STAIN Jadi IAIN dan Tiga IAIN Jadi UIN

Oleh Admin 19-12-2014 18:48:37

Jakarta (Pinmas) â Presiden RI Joko Widodo resmikan transformasi sembilan Sekolah Tinggi Agana Islam Negeri (STAIN) menjadi Institut Agama Islam Negeri (IAIN) dan tiga IAIN menjadi Universitas Islam Negeri (UIN), dan sekaligus melaunching program 5000 doktor. Peresmian dan launching tersebut dilakukan Presiden di Istana Negara, Jalan Merdeka Utara, Jumat (19/12) ditandai dengan penandatanganan peresmian dan launching di atas prassati. Hadir dalam peresmian dan launching tersebut Menag Lukman Hakim Saifuddin, sejumlah Menteri Kabinet Kerja, Duta Besar Negara Sahabat, pejabat eselon I dan II Pusat, dan Rektor PTAIN. âDengan mengucap Bismillahirrahmanirrahim, Saya resmikan sembilan Sekolah Tinggi Agana Islam Negeri (STAIN) yang bertransfromasi menjadi Institut Agama Islam Negeri (IAIN) dan tiga IAIN menjadi Universitas Islam Negeri (UIN), dan sekaligus Saya launching program 5000 doktorâ, ujar Presiden Joko Widodo. Dalam arahannya, Presiden menyambut transformasi Perguruan Tinggi Keagamaan baik yang dari institut ke universitas dan dari sekolah tinggi ke institut. âSaya sangat menyambut baik tranformasi Perguruan Tinggi Kegamaan baik yang dari institut ke universitas dan atau yang dari sekolah tinggi ke institut. Saya sudah banyak melihat, salah satunya UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Fakultas Kedokterannya bagus sekali,â puji Presiden . Kepada Rektor UIN Jakarta Komarudin Hidayat, Presiden menanyakan perihal urusan pengelolaan rumah (Pondok Gede, red) apakah sudah selesai, dan dijawab Rektor masih dalam proses. âSaya tidak tahu, apakah urusan Rumah sakit sudah selesai belum pak Rektor? â karena waktu jadi gebernur, kami menyerahkan rumah sakit ke Kementerian Agama dan Kementerian Agama menyerahkan rumah sakit tersebut ke UIN Jakarta, karena rumah sakit tersebut sudah jadi,â. âDaripada mengelolanya sulit, lebih baik diberikan ke UIN Jakarta, bisa untuk tempat belajar dan untuk rumah sakit. Ada dua pekerjaan bisa diselesaikan,â imbuhPresiden. Presiden juga melihat universitas-universitas yang lain yang dulunya perguruan tinggi Islam atau institut (IAIN), Presiden melihatnya juga bagus, kemudian di tempat lain juga selain UIN Jakarta, fakultas kedokterannya juga sangat bagus. âAlhamdulillah, Saya kira inilah fungsi-fungsi pendidikan Islam dalam rangka memenuhi kebutuhan-kebutuhan negara dan pemerintah dan rakyat yang masih sangat dibutuhkan,â ujar Presiden. Dalam sambutannya, Presiden Joko Widodo juga melihat di banyak kota, sekarang madrasah-madrasah kita sudah menjadi sebuah madrasah yang unggul sehingga juga menjadi alternatif bagi anak-anak kita bersekolah, tidak kalah dengan sekolah-sekolah umum. âBiasanya dulu yang unggul yang sekolah umum, sekarang banyak Saya melihat madrasah juga menjadi madrasah unggulan, dan ini patut kita syukuri,â ujar Presiden. (dm/dm).